Friday, November 11, 2011

Jodoh.

Coretan daripada Nor Halimah Ahmad Ramli at 8:46 AM

Bismillahirrahmanirrahim.

Humaira merenung jarum pada jam dindingnya yang sudah menunjukkan pukul 5 pagi. Masih awal,namun pagi itu sudah kedengaran suara riuh rendah ibunya bersama-sama rakan yang mula menyediakan hidangan. Humaira bingkas bangun dari kamar tidurnya,mencapai jilbab di tepi katilnya. Dilihat setiap sudut biliknya dipenuhi dengan barang-barang hantaran dan persalinan indah setia menanti untuk digayakannya. Tak kurang juga kelibat sahabat baiknya,Insyirah yang masih lena diulit mimpi. Fikirannya kembali mengingatkan kata sahabat baiknya itu,"Esok,kau sudah bergelar isteri orang,tak seperti aku lagi,namun aku harap persahabatan kita terus macam ni". Ucap seorang sahabat yang sangat sayang akan diri Humaira. Persahabatan yang telah terjalin sejak bangku sekolah lagi terpatri sehingga hari ini.

Humaira mengucapkan syukur pada Yang Esa,masih diberi peluang mengecapi nikmat kurniaanNya. Dirinya dibasahi dengan air wudhu',sempat juga dia mengusik ibunya di dapur,seraya masuk ke kamarnya. Solat Tahajud didirikannya,doa dipanjatkan semoga hari ini berjalan lancar,inshaAllah. Bergema azan Subuh,dia mengejutkan sahabat baiknya,Insyirah daro terus melayari mimpi. Humaira dan Insyirah solat subuh berjemaah. Mereka saling berpandangan,Insyirah tersenyum lantas memeluk Humaira.

Pantas masa berlalu,jam sudah menunjukkan tepat 8pagi. Humaira yang leka membantu di dapur, disapa saudara-maranya supaya mula bersiap. Beberapa detik saja lagi, lafaz sakinah bakal menukar status dirinya sebagai seorang isteri kepada seorang lelaki yang sudah lama dia sendiri tidak bertemu dengannya.

Masih jelas terbayang majlis pertunangan setahun lepas yang diadakan di teratak yang sama. Majlis pertunangan yang hanya dihadiri saudara mara terdekat,sewaktu itu juga bakal suaminya itu tidak hadir bersama kerana sedang menyambung pelajaran di luar negara. Segalanya berjalan lancar, hatinya ketika itu senang menerima lamaran itu setelah yakin dengan jawapan Istikharah walaupun hampir 3tahun tidak bersua muka dengan bakal suaminya itu yang merupakan rakan sekuliah sewaktu di universiti dahulu. Selepas tamat kuliah,mereka langsung tidak pernah berhubung sehinggalah suatu hari satu rombongan keluarga hadir ke rumahnya menyampaikan hasrat untuk menyunting satu-satunya"bunga" di teratak indah itu. Humaira tersenyum,namun meminta masa untuk mempertimbangkannya kerana masih ada 2 lamaran sebelum ini yang tidak dijawabnya. Dia mahukan yang terbaik untuk semua.

Alhamdullilah hari ini,segalanya sudah terjawab, pertunangan yang diikat selama setahun bakal membawa dirinya dan bakal suaminya ke jinjang pelamin. Humaira duduk di kamarnya, sepupunya,Kak Iqa sibuk menata rias wajah Humaira. Wajah putih kemerah-merahannya makin terserlah. Semua yang menjenguk ke ruang kamar memuji kecantikan Humaira. Selesai ditatarias, Humaira dan keluarga terdekat termasuk ibu dan bapanya bertolak ke masjid untuk majlis akad nikah.

Humaira duduk bersimpuh,rombongan pengantin lelaki tiba tidak lama kemudian. Rasa berdebar-debar mula menerpa Humaira tatkala seorang lelaki lengkap berbaju melayu putih melangkah masuk ke ruang masjid. Itulah Adam,bakal suami Humaira. Hampir 3 tahun mereka tidak bersua muka sehinggalah dipertemukan hari ini, di sebuah majlis penuh erti. Dia dan Adam akan disatukan sebagai suami isteri setelah segalanya diaturkan oleh kedua-dua belah keluarga. Bagi Humaira, restu keluarga itu penting dalam melayari bahtera perkahwinan. Perkahwinan bukannya antara 2 insan tetapi antara 2 keluarga. Ibunya pernah bertanya kepada Humaira tentang soal jodoh,"Soal jodoh,siapa pilihan emak dan ayah,itu pastinya yang terbaik buat Humaira". Itulah jawapan yang pernah diberikan Humaira.

Lafaz akad nikah selesai dengan sekali lafaz. Adam tersenyum mesra, Humaira mengucapkan lafaz syukur di atas segalanya,matanya mula berkaca-kaca.Ibu dan bapanya memeluk Humaira dengan erat. Sah sudah dirinya bergelar isteri kepada Adam pada usia 25tahun. Semuanya seperti nampak sudah dirancang. Perkenalan selama hampir 7 tahun di mana hampir 3tahun masing-masing membawa diri setelah tamat pelajaran di universiti dan hanya memendam rasa hati akhirnya sudah terikat menjadi suami isteri kerana Allah ketemukan mereka dalam majlis yang penuh keberkatan. Semua ini adalah kerana jodoh itu ketentuan Allah.

Humaira merenung cincin yang disarungkan Adam di jarinya,sah dirinya sebagai seorang isteri untuk menggalas tanggungjawab. Dia mahu menjadi bintang hati suaminya. Adam membisikkan ke telinganya "Abang cintakan Humaira,semoga ikatan cinta yang terbina melalui ikatan perkahwinan antara kita sentiasa bersemi..." Gugur jantung Humaira mendengarnya. Lafaz syukur dipanjatkan kepada Illahi kerana dipertemukan dengan seorang yang mampu menjadi imam untuk dirinya dan bakal cahaya mereka,inshaAllah. Itulah indahnya cinta selepas pernikahan.

Jodoh itu ketentuanNya,sudah tercatat di Luh Mahfuz. Namun begitu ,kita perlulah berusaha mencarinya agar dipermudahkan. Redha ibubapa itu penting kerana redha Allah terletak pada redha mereka.Jika sudah ada pilihan sendiri,jangan lupa redha ibubapa dan redha Allah.

Jodoh itu dekat atau jauh,dia pasti akan dipertemukan dengan kita,inshaAllah.

wassalam
coretan NHAR 1608
9:50 AM Rumah

 

Flavor of my life Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea